Tuesday, November 3, 2009

13 Hari Lagi...

... emak dan ayah saya akan berangkat menunaikan Haji. InsyaAllah 16hb November ini, saya akan menghantar mereka ke Lapangan Terbang Senai. Perasaan saya sekarang adalah bercampur-aduk. Separuh hati gembira kerana akhirnya impian mak dan ayah tertunai jua. Tetapi separuh hati lagi merasa sayu kerana ini merupakan perpisahan pertama kali yang amat jauh sekali. Pastinya hendak berhubung pun susah, bukan boleh main dail nombor telefon aje dan dapat bercakap dengan mereka. Apapun.. semestinya saya merelakan pemergian mereka dengan hati yang lapang, kerana inilah satu-satunya keinginan mak dan ayah yang telah lama terpendam, akhirnya sedang elok sahaja ayah pencen... panggilan ke Mekah pun tiba.

... Wajah mak dan ayah semakin berseri-seri dari hari ke hari. Segala keperluan mereka pun sudah siap di dalam beg. Mereka nampak bagaikan tidak sabar untuk ke sana. Melihat keseronokan mereka, hati saya pun bagai terpaut ingin menunaikan Haji juga. Encik Suami jugak begitu, terus buat janji nak menunaikan Haji bersama-sama saya suatu hari nanti. Indahnya perasaan ini... pastinya perasaan orang yang hendak pergi lebih lagi kan? Semoga suatu hari nanti saya dan suami juga diberi peluang untuk menunaikan Haji bersama-sama.

... Melihat ayah, saya lebih syahdu. Kerana selama 30 tahun saya bersama-sama ayah, ayah adalah seorang yang sangat sibuk dengan kerja. Hidupnya selama ini adalah kerja, kerja dan kerja. Yelah... keluarga kami bukanlah senang. Maka ayah harus bekerja keras untuk membesarkan anak-anaknya seramai empat orang itu. Seingat saya, ayah memang terlalu jarang mengambil cuti. Kadangkala, sakit pun dia tidak bercuti. Hari Ahad adalah hari kerja overtime untuk ayah. Dialah satu-satunya sumber rezeki keluarga kecil kami. Maka hidup ayah selama membesarkan kami adalah untuk bekerja sahaja, rehat jatuh entah nombor berapa. Sungguhlah ayah seorang yang gigih. Apabila ayah pencen pada 25hb Mei yang lalu, barulah saya melihat ayah berehat sepenuhnya. Pada awalnya ayah bercadang untuk sambung bekerja setelah berehat selama sebulan, kerana dia mengenangkan adik bongsu saya yang masih belajar. Namun kami merasakan sudah sampai masanya untuk ayah berehat. Yaa... setelah melalui tempoh yang panjang, menghambakan diri mencari rezeki untuk anak-anak dan isteri, saya merasakan masanya telah tiba untuk ayah menikmati hari tuanya dengan lebih baik. Telah tiba masanya untuk dia menghambakan diri kepada Yang Maha Esa pula. Maka ayah tidak lagi bekerja. Dan saya lihat ayah sudah semakin menjadi warga emas yang sejati. Akhirnya ayah mempunyai waktu untuk berjemaah masjid setiap kali solat. Masa senggang yang ada membolehkan dia berulit bersama cucu-cucunya. Saya gembira dengan keadaan ayah sekarang.

... Perginya mak dan ayah ke Mekah meninggalkan saya dengan tanggungjawab yang besar selaku anak sulung. Adik-adik saya meskipun sudah besar-besar adalah di bawah tanggungjawab saya. Saya akan tinggal di rumah mak dan ayah sepanjang ketiadaan mereka. Saya membayangkan bagaimanakah suasana Hari Raya Aidiladha nanti tanpa mak dan ayah. Semestinya sayalah yang harus menyediakan juadah untuk Hari Raya. Haruslah saya menyalin resepi dari mak nanti... :)
Hari Raya meskipun Aidiladha tanpa mak dan ayah, haruslah menjadi sangat touching. Suami saya berkemungkinan besar akan bertugas ke Qatar tidak lama lagi. Jadi Hari Raya tanpa mak, ayah dan suami haruslah lebih touching lagi... huhuhuuuuuuu... Tetapi sebenarnya saya berdoa agar suami saya tidak meninggalkan saya... Aminnnnnn....

Entri ini adalah seperti luahan hati saya. Tiba-tiba saya rasa rindu pada mak dan ayah saya di rumah... Ada sesiapa yang bakal menghantar mak dan ayah menunaikan Haji juga???


5 comments:

~Umi.Sufira~ said...

Sabar ye nyah..aku pun macam buleh rasa je sedihnya mak pak pi haji...even mak aku belum pegi lagi tapi macam 2,3 tahun terdekat ni depa nak pegi..tengah tunggu panggilan...ko banyak bersabarla raya haji tanpa depa..yang penting mak mentua ko kan ada...kekeke...

Sayang.Ibu said...

yer..mak mertua aku mmg ada, tp x kan aku nak p umah mak mertua aku & tinggalkan adik2 aku nyah...?? derang kompem ler segan nak p umah mak mertua aku.. Jadi aku haruslah bersama2 adikbradik aku kekdahnya...

Sp|dEy said...

Im Gonna Miss Them Too....A LOT!...Ati ni mmg risau yg amat sgt bl dorang jauh di mata...tp apakan daya itu tanggungjwb mereka utk menunaikan rukun islam ke-5...hopefully allah akan berikan kesihatan utk mereka kt sana & semoga dipermudahkan stp amalan mereka...dan yg plg penting mereka selamat pergi & blk....aduiiii RINDULAH SAYA!!....ndak2 bl tiba aidiladha nnti...mana sama masakan mak dgn yg lain kn????(cam nk nangis jek rasa)

salzahari said...

saya pun yg big boss pegi baru ni pun sayu bila dgr ucapan beliau.. kalau mak ayah sendiri, haruslah menangis takut x jumpa lagi!

Sayang.Ibu said...

tapi cik marlia.. kakakmu masak tetap sedap tawwww....

sal...mmg sayu... x dpt nak bygkan pada hari keberangkatan nanti